Kesan Serius dari Film Bodoh

0
13

Film telah menjadi salah satu faktor yang paling berpengaruh dalam masyarakat modern. Mulai dari memulai tren baru hingga mengedukasi masyarakat awam, film pasti membekas di masyarakat umum. Sejak penemuan film pertama pada tahun 1890-an, film telah menjadi dokumentasi visual tentang peristiwa evolusi manusia. Berbicara tentang film-film yang diproduksi untuk tujuan hiburan, berikut adalah kutipan dari kritikus film pemenang Hadiah Pulitzer Roger Ebert:

“Kita hidup dalam kotak ruang dan waktu. Drakorindofilms Film adalah jendela di dindingnya. Film memungkinkan kita untuk memasuki pikiran orang lain tidak hanya dengan mengidentifikasi karakter, tetapi dengan melihat dunia seperti yang dilihat orang lain.”

-Roger Ebert

Roger pernah berkata bahwa seni adalah yang paling dekat yang bisa kita pahami bagaimana perasaan orang asing dan film sebagai campuran dari bentuk seni audio dan visual, membuat bentuk seni yang sangat kompleks dan canggih. Ada efek tak terbantahkan yang dimiliki film dalam proses berpikir kita. Ketika kita keluar dari teater setelah menonton film, kita pergi dengan pikiran yang pasti tergantung pada film yang kita tonton. Dengan tanggung jawab kita dalam kehidupan sehari-hari, kita melewati berjuta aspek sosial dan emosional yang membuat kita tetap manusiawi. Kita hidup di dunia dengan begitu banyak warna dan variasi aspek manusia tetapi kita gagal mengenali dan menikmatinya, sementara sibuk dalam komitmen kita. Dan di situlah film menjadi pengingat manis tentang siapa kita dan apa yang kita miliki. Mari kita ambil contoh “Forrest Gump” yang menggambarkan kepolosan seorang pria, dengan semangat untuk membuat sesuatu dari dirinya terlepas dari segala kekurangannya. Atau yang lebih baru “Happythankyoumoreplease”, yang menunjukkan karakter, tidak berbeda dengan yang ada di lingkungan kita. Karakter di dunia reel tidak berbeda dengan yang ada di dunia nyata kita dan tantangan yang mereka hadapi hanyalah versi dari yang kita hadapi. Dan film membantu kita memahami kehidupan melalui perspektif yang berbeda.

Mari kita ambil film periode sejarah modern dan klasik lama, itu adalah gambaran bagaimana keadaan di masa lalu. Sebagai orang biasa, mereka cenderung menjadi pengingat warisan kita, sumber kenangan dan nostalgia. Ada juga film seperti “Blade Runner” yang memberi kita gambaran bagaimana keadaan di masa depan, dan ada juga yang membuat kita tertawa dan bersenang-senang. Mendidik kita, menggelitik tulang lucu kita hingga memperingatkan kita tentang peristiwa masa depan yang bisa menimpa kita, film memiliki pengaruh yang tak terbantahkan pada pikiran dan tindakan kita.

Ada sedikit keburukan dengan setiap kebaikan kecil

Film sebagai teknologi telah berkembang dari kumpulan gambar sederhana yang bergerak cepat menjadi industri yang rumit. Dengan semakin populernya teknologi, film kini telah menjadi bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari. Baik itu dalam obrolan ramah antar teman atau siaran berita harian, film adalah salah satu bahan diskusi. Terutama sebagai bentuk hiburan, film secara keseluruhan juga terdaftar sebagai sumber pendidikan informal. Banyak orang cenderung belajar dari film lebih dari sumber formal lainnya, meskipun itu mungkin tampak berlebihan. Di banyak negara terbelakang film dan serial televisi digunakan sebagai sarana untuk mendidik penduduk untuk reformasi sosial dan membawa perubahan secara keseluruhan. Tidak dapat disangkal pada jangkauan film yang luas, namun hal ini bisa berdampak sangat buruk, karena tidak semua film memiliki nilai kemanusiaan yang sama.

Film yang termasuk dalam genre seperti drama sejarah, film perang sejarah, dan biopik sering dikritik karena mengambil kebebasan dengan fakta sejarah. Mereka dituduh membengkokkan cerita untuk mendramatisasi peristiwa dan membuat film yang menarik. Salah satu film tersebut adalah “Pearl Harbor”, yang dirilis di bawah banyak kritik. Dengan pembuat film mengambil kebebasan seperti itu dengan subjek sejarah, itu tidak sopan dan tidak bisa dimaafkan. Karena film-film seperti itu, penonton yang mudah tertipu terus mempercayai fiksi sebagai fakta, yang bukanlah hal yang baik. Di sisi lain ada film-film bergenre action dan horor yang dikritik karena konten kekerasan. Sutradara seperti Quentin Tarantino di Hollywood dan Anurag Kashyap di Bollywood punya alasan dan penjelasan logis masing-masing terkait konten tersebut. Terlepas dari penjelasan mereka yang masuk akal, tidak dapat disangkal bahwa paparan kekerasan dapat menyebabkan gangguan kepribadian pada anak-anak dan demografi reseptif lainnya. Ada proses identifikasi dan pembagian kategori yang tepat yang dilalui sebuah film sebelum dirilis untuk mengurangi efek buruk tersebut. Namun kehadiran mereka hanya sebaik implementasinya.